Perjalanan-Saya

Surat untuk Devina


Some years ago, gua berada di Paiton. Gua berkorespondensi dengan teman lewat surat (pake bantuan pos, bukan email). Such a memory!!

 

Assalamua’laikum

Gua tertegun baca surat lu! Tapi soal gua jangan dipikirin, gua baik-baik saja disini. Yang jadi pikiran gua paling soal kerjaan, ngurus mobil, dan merencanakan masa depan. Gua itu mati kutu kalo disuruh bales surat elu. Bingung mau ngomong apa. Tapi makasih banget devi percaya sama niken untuk mendengarkan unek2 devi. Niken jadi belajar banyak dari pengalaman devi selama ini.

Maaf kalo gua gak bisa nulis tapi dengan mengetik jadi lebih cepet keluar semua yang ada di otak. Tau gak kalo Dulce Maria diculik pas di pesawat? Seru banget kan? Gua penggemar berat anak satu itu, gak pernah absen nonton. Gua juga belajar dari Dulce Maria soal ketulusan dan kejujuran. Devi suka nonton gak?

Tuh, jadi ngelantur kan? Yang mau niken bilang adalah dari dulu niken sudah kagum sama devi karena masih kuliah sudah bisa cari uang dan pengalaman pun segudang. Sekarang pun cari kerjaan gampang karena bidang pendidikan anak usia balita sedang gencar banget. Dan devi mendapat keahlian itu pun secara gratis dengan ikutan kegiatan mendongeng.

Niken liat yang menonjol dari devi bukan kemampuan akademik tapi justru yang non-formal seperti mendongeng dan menulis. Dan niken pikir itulah yang akan membedakan devi dengan lulusan lain yang mungkin punya ilmu cuma dari jurusan atau almamater aja. Sekarang ijazah emang masih laku tapi kalo diliat tingkat pengangguran, sarjana nganggur itu bukan barang baru.

Soal cerita devi soal akhwat itu juga bukan barang baru. Gua sendiri ngalamin itu karena waktu pengangguran ortu gua minta gua buka jilbab tapi gua tetep sama pendirian. Menurut gua kita emang diuji sesuai kemampuan masing2. Itu kan berarti kita disayang Allah cuma emang sulit dan berat untuk terus istiqamah. Gua sendiri cuma menyayangkan kenapa jilbab menjadi “terdakwa” karena alasannya bukan gara2 jilbab aja. Yang gak pake jilbab pun banyak yang nganggur.

Soal kakak Devi, niken agak kaget juga, kirain dia sudah ada kerjaan at least freelance. Gua masih pingin lho difoto cuma kalo tetep pake jilbab gak seru. Gua pingin foto yang lain soalnya buat dokumentasi pribadi. Jadi selama ini kegiatan kakak Devi apa aja?

Eh, kasih tau gua ya kalo surat yang di rumah itu diambil. Gua juga kirim foto gua untuk ngirim lamaran kalo ada yang bagus. Devi kalo nge-net hari apa aja sih dan kalo ngontak di rumah jam berapa aja adanya? Biar gak usah manggil lagi. Adek gua udah balik ke surabaya dan hari rabu akan berangkat ke maumere. Gua gak bisa liat dia lagi sampe lebaran nanti.

Devi, lagi depresi lagi nih? Mood devi itu cepet banget swing-nya. Selama ini bagaimana cara devi mengatasi mood swing ini? Jangan dibiasakan sembuh sendiri karena lebih baik justru kalo devi bisa mencegah timbulnya perasaan itu. Devi ke fak. Psikologi aja, atau ke temen devi yang anak psiko, pasti dia lebih bisa banyak bantu. Jangan takut untuk percaya sama orang, atau kalo temen devi itu gak bisa bantu kasih nasehat, pasti dia tau tempat terbaik untuk terapi atau semacamnya. Niken sendiri pingin nyoba, soalnya tiap orang pasti punya masalah baik di masa lalu atau sekarang. Dan niken pingin denger pendapat dari orang ketiga yang memang profesional di bidang itu.

Niken juga punya rahasia lho selama disini. Niken gak cerita, soalnya takut sama devi lalu juga karena pingin nyimpen untuk diceritain nanti aja. Jadi kalo malam takbiran kita bisa tukeran cerita. Seru kan?

Mei-2003

SM

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s